Box Layout

HTML Layout
Backgroud Images
Backgroud Pattern
blog-img-10

Posted by : kotakusangihe

Sekilas tentang SDG's (Sustainable Development Goals)-Tujuan Pembangunan Global

Pembangunan berkelanjutan sudah diperkenalkan sejak Konferensi Lingkungan di Stockholm tahun 1972. Namun demikian, konsep dan cara pembangunan berkelanjutan memerlukan waktu lama untuk dapat diterima oleh pelaku di luar bidang lingkungan. Baru-baru ini dengan lahirnya Deklarasi tentang Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs) pada tahun 2015, masyarakat di semua negara mulai memandang penting pembangunan berkelanjutan untuk diimplementasikan. Untuk mencapai target SDGs diperlukan penanganan program yang berkesinambungan dan konsisten dengan konteks kelokalan.

Tujuan Pembangunan Berkelanjutan atau Sustainable Development Goals (SDGs) merupakan agenda internasional yang menjadi kelanjutan dari Tujuan Pembangunan Milenium atau Millennium Development Goals (MDGs). SDGs disusun oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dengan melibatkan 194 negara, civil society, dan berbagai pelaku ekonomi dari seluruh penjuru dunia. Agenda ini dibuat untuk menjawab tuntutan kepemimpinan dunia dalam mengatasi kemiskinan, kesenjangan, dan perubahan iklim dalam bentuk aksi nyata. SDGs ditetapkan pada 25 September 2015 dan terdiri dari 17 (tujuh belas) tujuan global dengan 169 (seratus enam puluh sembilan) target yang akan dijadikan tuntunan kebijakan dan pendanaan untuk 15 tahun ke depan dan diharapkan dapat tercapai pada tahun 2030. Tujuan dan target tersebut meliputi 3 (tiga) dimensi pembangunan berkelanjutan, yaitu lingkungan, sosial, dan ekonomi.

Pada mulanya, konsep SDGs diusulkan oleh Kolombia dalam government retreat yang diadakan oleh Indonesia pada Juli 2011 di Solo sebagai persiapan konferensi Rio+20. Usulan ini kemudian dibawa oleh Departemen Informasi Publik PBB pada 64th NGOs Conference pada September 2011 dan menghasilkan 17 usulan tujuan berkelanjutan serta target-target terkait. Usulan ini juga banyak didiskusikan pada konferensi Rio+20, hingga menghasilkan suatu resolusi yang dikenal dengan nama "The Future We Want".  Disepakati pula dalam konferensi bahwa pembentukan SDGs harus berorientasi pada tindakan, ringkas dan mudah dikomunikasikan, serta dapat diaplikasikan secara universal oleh berbagai negara dengan mempertimbangkan kapasitas, tingkat pembangunan, serta menghormati kebijakan dan prioritas setiap negara.

Pada 19 Juli 2014, Grup Kerja Terbuka (Open Working Group, OWG) PBB meneruskan usulan SDGs kepada Majelis Umum PBB. Usulan tersebut terdiri atas 17 tujuan dan 169 target yang menjangkau isu-isu pembangunan berkelanjutan secara luas. Pada 5 Desember 2014, Majelis Umum PBB menerima usulan OWG sebagai dasar untuk membentuk agenda pasca-MDGs. Negosiasi dengan pemerintah berbagai negara dimulai pada Januari 2015 dan berakhir pada Agustus 2015. Setelah negosiasi, usulan diadopsi ke dalam UN Sustainable Development Summit pada 25 – 27 September 2015 yang diselenggarakan di New York, Amerika Serikat.

Adapun Tujuan Pembangunan Berkelanjutan ini terdiri atas 17 tujuan, yaitu :

  1. Tanpa Kemiskinan

Mengentas segala bentuk kemiskinan di seluruh tempat.

  1. Tanpa Kelaparan

Mengakhiri kelaparan, mencapai ketahanan pangan dan perbaikan nutrisi, serta menggalakkan pertanian yang berkelanjutan.

  1. Kehidupan Sehat dan Sejahtera

Menggalakkan hidup sehat dan mendukung kesejahteraan untuk semua usia.

  1. Pendidikan Berkualitas

Memastikan pendidikan berkualitas yang layak dan inklusif serta mendorong kesempatan belajar seumur hidup bagi semua orang.

  1. Kesetaraan Gender

Mencapai kesetaraan gender dan memberdayakan perempuan.

  1. Air Bersih dan Sanitasi Layak

Menjamin akses atas air dan sanitasi untuk semua.

  1. Energi Bersih dan Terjangkau

Memastikan akses pada energy yang terjangkau, bisa diandalkan, berkelanjutan dan modern untuk semua.

  1. Pekerjaan Layak dan Pertumbuhan Ekonomi

Memproosikan pertumbuhan ekonom berkelanjutan dan inklusif, lapangan pekerjaan yang layak untuk semua.

  1. Industri, Inovasi dan Infrastruktur

Membangun infrastruktur kuat, mempromosikan industrialisasi berkelanjutan, dan mendorong inovasi.

  1. Berkurangnya Kesenjangan

Mengurangi kesenjangan di dalam dan di antara negara-negara.

  1. Kota dan Komunitas Berkelanjutan

Membuat perkotaan menjadi inklusif, aman, kuat, dan berkelanjutan.

  1. Konsumsi dan Produksi Yang Bertanggung Jawab

Memastikan pola konsumsi dan produksi yang berkelanjutan.

  1. Penanganan Perubahan Iklim

Mengambil langkah penting untuk melawan perubahan iklim dan dampaknya.

  1. Ekosistem Laut

Perlindungan dan penggunaan samudera, laut dan sumber daya kelautan secara berkelanjutan.

  1. Ekosistem Darat

Mengelola hutan secara berkelanjutan, melawan perubahan lahan menjadi gurun, menghentikan dan merehabilitasi kerusakan lahan, menghentikan kepunahan keanekaragaman hayati.

  1. Perdamaian, Keadilan dan Kelembagaan Yang Tangguh

Mendorong masyarakat adil, damai, dan inklusif.

  1. Kemitraan Untuk Mencapai Tujuan

Menghidupkan kembali kemitraan global demi pembangunan berkelanjutan.

 

*Sumber : Kementerian PPN/Bappenas

 

Untuk mengetahui lebih jauh tentang SDG's di Indonesia, silahkan download filenya  DISINI